Varises pelvis - gejala dan pengobatan pada wanita

Varises pelvis pada wanita dipicu oleh fenomena seperti injeksi ulang darah melalui vena ovarium, yang terjadi dengan latar belakang tekanan pembuluh darah.

Pemicu perkembangan penyakit ini adalah kehamilan, yaitu perubahan hormon yang diamati selama periode ini dan meningkatnya tekanan rahim pada pembuluh panggul.

Jenis varises ini dimanifestasikan oleh nyeri perut yang panjang dan intens, biasanya muncul setelah aktivitas fisik yang berat atau sebelum menstruasi.

Alasan

Mengapa varises pelvis muncul, dan apa itu? Dalam kebanyakan kasus, penyakit ini didiagnosis pada wanita, dan paling sering penyakit ini ditemukan pada pasien berusia 25 hingga 45 tahun.

Sangat sering, pasien seperti itu pertama-tama mencoba untuk menyembuhkan varises - obat tradisional yang digunakan tanpa janji temu dan saran spesialis dapat menyebabkan efek samping yang tidak diinginkan, sehingga Anda masih harus menghubungi dokter ahli kandungan.

Faktor-faktor yang memicu perkembangan penyakit ini meliputi:

  1. Gaya hidup menetap.
  2. Pengerahan tenaga fisik yang tak tertahankan.
  3. Masalah sifat hormonal.
  4. Penyakit radang organ panggul.
  5. Kelainan bawaan dari dinding pembuluh darah - keterbelakangan, aplastik, kelemahan.
  6. Masalah seksual - anorgasmia, rasa sakit dan ketidaknyamanan selama hubungan seksual, memiliki sifat psikologis, sering dipraktikkan hubungan seksual yang terputus.

Varises pelvis sangat mirip dengan keadaan varises di kaki. Dalam kedua kasus tersebut, katup di pembuluh darah yang membantu aliran darah ke jantung menderita. Fungsi katup terganggu untuk mencegah aliran balik darah. Ketika katup hancur, stagnasi darah terjadi di pembuluh darah. Pembuluh darah, yang diisi dengan darah, meregang dan meningkatkan lebih banyak kemacetan. Sindrom overload vena pelvis berkembang terutama di dekat uterus, saluran tuba, vulva, dan bahkan vagina.

Gejala varises pelvis

Kehadiran pelvis varises pada wanita dapat mengindikasikan sejumlah gejala. Yang paling penting dari ini adalah rasa sakit yang tidak masuk akal di perut bagian bawah, daerah panggul, sering kali mereka pergi ke daerah lumbar atau perineum. Juga, wanita dapat terganggu oleh keluarnya lendir dalam bentuk melimpah dari alat kelamin, terutama di paruh kedua fase menstruasi.

Selain gejala utama, ada juga gejala lain yang sama pentingnya dari organ panggul pada wanita:

  1. Dismenore. Munculnya rasa sakit saat menstruasi.
  2. Dalam beberapa kasus, fungsi prokreasi terganggu.
  3. Iradiasi menyakitkan ke zona sakrum dan punggung bagian bawah, serta ke daerah selangkangan.
  4. Jalan nyata dari apa yang disebut sindrom pramenstruasi.
  5. Munculnya krisis rasa sakit (sebagai akibat dari stres psikoemosional, kelelahan fisik, pendinginan berlebihan tubuh).
  6. Fenomena dispareunia (munculnya perasaan tidak nyaman di vulva atau vagina, baik selama keintiman maupun pada akhirnya).
  7. Terjadinya nyeri di perut setelah aktivitas yang lama (baik statis dan dinamis).

Menghadapi gejala-gejala ini, Anda harus segera berkonsultasi dengan spesialis. Karena penyakit ini dapat memiliki banyak konsekuensi yang tidak menyenangkan:

  • mengganggu organ-organ sistem reproduksi;
  • varises dapat menjadi kontraindikasi untuk persalinan alami;
  • ada perasaan cemas dan lekas marah;
  • ada ketakutan akan hubungan seksual.

Perlu juga dicatat bahwa gejala-gejala di atas dapat diekspresikan secara berbeda (lebih lemah atau lebih kuat), beberapa wanita memiliki semua tanda-tanda penyakit, dan seseorang memiliki 1-2 dari mereka.

Diagnostik

Untuk membuat diagnosis yang benar, seorang wanita menjalani pemeriksaan lengkap yang lengkap.

Ketika seorang pasien mengeluh rasa sakit yang timbul dari alasan yang tidak jelas, dokter terlebih dahulu menentukan semua faktor yang menyebabkan rasa sakit. Periksa dengan teliti kaki pasien. Jadi Anda bisa mendeteksi tampilan varises. Dalam kasus khusus, konsultasi dengan dokter vaskular.

  1. Laparoskopi. Identifikasi varises di ovarium.
  2. Ultrasonografi sistem vena. Penelitian ini memungkinkan Anda untuk melihat perluasan pembuluh darah, tortuosity mereka.
  3. Sonografi Doppler. Mendeteksi penurunan kecepatan sistolik di pembuluh darah rahim dan ovarium.
  4. Ovariancografi selektif. Studi paling akurat. Hal ini dilakukan dengan memperkenalkan kontras melalui vena femoral dan subklavia.
  5. Tomografi terkomputasi. Memungkinkan Anda untuk mengecualikan patologi, untuk mengidentifikasi varises di rahim dan indung telur, untuk menunjukkan tortuositas dan ekspansi mereka di layar.

Penggunaan metode tersebut memungkinkan Anda untuk lebih akurat menentukan gejala penyakit.

Derajat

Untuk membakukan diagnosis dan mencoba pendekatan diferensial untuk pengobatan, A.E. Volkov mengklasifikasikan varises pelvis, tergantung pada diameter pembuluh yang melebar dan lokalisasi ektasia vena.

Ada 3 derajat penyakit ini:

  • Derajat 1 - diameter vena hingga 5 mm (pleksus vena panggul), "shtoporoobrazny" perjalanan pembuluh;
  • 2 derajat - diameter vena 6-10 mm dengan tipe total varises, ectasia longgar dari pleksus ovarium (pl.pampiniformis ovarii), TD vena parametrik (pl.uterovaginalis), TD pleksus arkuata uterus;
  • Grade 3 - diameter vena> 10 mm dengan tipe BP total atau tipe trunk lokalisasi parametrik.

Tergantung pada tingkat keparahan proses patologis di panggul, adalah mungkin untuk menggunakan metode perawatan konservatif dan intervensi bedah.

Pengobatan varises pelvis

Jika seorang wanita telah didiagnosis dengan varises panggul, perawatan ditujukan untuk mencapai tujuan-tujuan berikut:

  1. Penghentian aliran darah balik melalui pembuluh darah ovarium.
  2. Normalisasi nada vena, meningkatkan suplai darah ke jaringan.
  3. Penghapusan gejala: nyeri, perdarahan dan sebagainya.

Terapi VRVMT mencakup dua komponen utama:

  1. Pengobatan saja selama eksaserbasi.
  2. Penggunaan terapi fisik yang konstan untuk pencegahan kekambuhan.

Ketika varises panggul 1 atau 2 derajat, sebagai aturan, metode pengobatan konservatif digunakan (venotonik, obat antiinflamasi non spesifik, terapi fisik). Perawatan konservatif dari sindrom plethora vena pelvis kecil bersifat simtomatik, termasuk normalisasi kondisi kerja dan istirahat dengan pengecualian aktivitas fisik yang signifikan dan lama tinggal dalam posisi tegak.

Harus dipahami bahwa bahkan perawatan dengan kualitas terbaik tidak memungkinkan untuk menyembuhkan varises pelvis. Namun, bagaimanapun, terapi yang memadai memungkinkan Anda untuk menyingkirkan sebagian besar manifestasi klinis dan secara signifikan meningkatkan kondisi pasien.

Perawatan konservatif

Karena lokasi internal dari vena yang sakit, obat-obatan diresepkan secara oral, tidak mungkin untuk menggunakan gel dan salep vena. Cara berikut digunakan:

  1. Diosmin (detralex, phlebodia) - untuk menghilangkan elastisitas pembuluh darah yang meningkat, mengurangi permeabilitasnya, mencegah kerapuhan;
  2. Ekstrak chestnut kuda (escuzan) - untuk menghilangkan bengkak dan peradangan;
  3. Troxerutin (troksevazin) - untuk meningkatkan aliran darah dari pembuluh darah yang rusak, memperbaiki nada pembuluh darah, mengurangi pembengkakan dan peradangan;
  4. Vitamin C (askorutin) - untuk memperkuat dinding pembuluh darah.

Para ahli merekomendasikan menggabungkan terapi obat dengan terapi fisik dan mengenakan pakaian dalam kompresi khusus. Kebutuhan khusus untuk pakaian dalam kompresi terjadi selama kehamilan.

Intervensi bedah

Pembedahan adalah tindakan ekstrim yang diterapkan ketika penyakit ini sangat diabaikan dan ada kecenderungan untuk tekanan darah dari pembuluh darah. Intervensi bedah dipilih tergantung pada lokasi pelanggaran utama, dan menyediakan prosedur seperti:

  • ligasi vena ovarium;
  • ligasi vena genital (sering dalam kombinasi dengan miniflebektomi perineum);
  • Operasi Troyanova-Trendelenburg (cross -ectomy) - dalam kasus lesi vena pada ekstremitas bawah juga

Dalam hal kebutuhan untuk operasi, pemilihan tindakan yang tepat sangat individual, karena semuanya tergantung pada lokasi varises.

Latihan

Latihan terapi untuk varises pelvis terdiri dari latihan-latihan berikut:

  1. Dari posisi berdiri, dengan kaki sejajar dengan berdiri, naik ke jari kaki dan lebih rendah. Ulangi hingga 30 kali.
  2. Dari posisi berdiri, tumit digabungkan, kaus kaki terpisah. Naiki jari kaki dan turun hingga 30 kali.
  3. Berdiri tegak, rentangkan tumit Anda, kaus kaki yang serasi. Naik kaus kaki hingga 30 kali.
  4. Buatlah "sepeda" dan "birch", sambil menyaksikan pelurusan kaki sepenuhnya.

Latihan dapat dilakukan di mana saja. Jika mau, Anda dapat mengganti, menambah, atau menarik kembali latihan apa pun, yang utama adalah memastikan bahwa tubuh tidak bekerja terlalu keras. Terapi fisik harus dikombinasikan dengan pemakaian kaus kaki kompresi.

Obat tradisional

Obat tradisional yang paling populer dan terkenal:

  1. Infus jamur teh (chaga).
  2. Tingtur buah berangan kuda untuk pemberian oral.
  3. Pengobatan dengan lintah, yang ditempatkan pada daerah sakrum dan tulang ekor.
  4. Infus akar dandelion atau koleksi ramuan berdasarkan akar dandelion. Ini memiliki efek vena.

Peran penting dalam pengobatan varises dan permainan diet - nutrisi harus seimbang dan mengandung protein hewani dan serat nabati yang cukup.

Pencegahan

Juga ikuti beberapa rekomendasi sederhana yang akan berfungsi tidak hanya sebagai profilaksis untuk VRVMT, tetapi juga meningkatkan kondisi umum tubuh:

  1. Pakailah celana ketat medis khusus.
  2. Latihan pernapasan harian.
  3. Mandi kontras, fokus pada pinggul, perineum, perut bagian bawah.
  4. Selama bekerja di tempat duduk atau berdiri, istirahat, berjalan 5-10 menit setiap 1-2 jam.
  5. Tambahkan ke diet lebih banyak sayuran yang mengandung serat dan minyak sayur. Hindari pedas, asin, dan makanan yang bisa menyebabkan konstipasi.

Konsekuensi

Komplikasi yang paling sering dari penyakit ini adalah:

  • penyakit rahim dan pelengkap peradangan;
  • penyakit kandung kemih;
  • pendarahan rahim.

Dalam kondisi aliran vena yang terganggu ada risiko trombosis vena pelvis. Tetapi frekuensi jenis komplikasi ini tidak melebihi 3-5%.

Pengobatan varises pelvis, gejala, dan foto terperinci

Varises dari pelvis kecil (VRVMT) adalah penyakit yang cukup umum, terutama pada wanita. Tahap awal penyakit hanya menyebabkan sedikit ketidaknyamanan pada organ genital eksternal dan perut bagian bawah. Wanita dengan bentuk varises pelvis stadium lanjut menderita nyeri hebat yang menetap, berbagai penyakit ginekologi, infertil, memiliki cacat kosmetik dalam bentuk nodus vena melebar yang berbelit-belit pada perineum, labia, atau di pintu masuk vagina.

Penyakit ini dapat disembuhkan sepenuhnya, tetapi untuk mencegah kekambuhan, diperlukan profilaksis seumur hidup. Terlibat dalam masalah ini bersama-sama ahli bedah vaskular atau ahli phlebologi dan ahli kandungan-ginekologi.

Apa itu

Varises pelvis adalah melemahnya dinding pembuluh vena internal atau eksternal dari daerah panggul, yang menyebabkan ekspansi diameternya yang berlebihan (ektasia).

Alasan

Penyebab paling umum dari penyakit ini adalah kehamilan, atau lebih tepatnya, aliran balik darah (refluks) melalui vena ovarium, yang, pada gilirannya, disebabkan oleh kompresi pembuluh panggul atau perubahan hormon selama kehamilan.

Selain itu, penyebab patologi dapat berupa:

  • pekerjaan menetap;
  • banyak genera;
  • patologi kongenital dari jaringan ikat;
  • olahraga berlebihan;
  • penyakit ginekologi inflamasi;
  • peningkatan produksi estrogen;
  • disfungsi seksual.

Di antara faktor-faktor yang merugikan termasuk fitur seksualitas seperti seringnya gangguan hubungan seksual, tidak adanya orgasme. Dalam beberapa tahun terakhir, para ahli mengatakan tentang efek berbahaya dari terapi penggantian hormon dan kontrasepsi. Ini didukung oleh fakta bahwa pada periode pasca-menopause manifestasi dari sindrom ini berkurang secara signifikan.

Gejala dan foto

Varises di pelvis ditandai oleh gejala spesifik. Tanda-tanda sering terjadinya pelebaran pembuluh darah pada wanita adalah:

  1. Pelanggaran siklus menstruasi juga menunjukkan penebalan varises organ panggul wanita.
  2. Peningkatan kerentanan kulit di perineum, sensitivitas mukosa vagina.
  3. Nyeri intermiten yang parah atau konstan. Seringkali menjadi lebih intens selama menopause atau setelah ovulasi.
  4. Keputihan: tidak berwarna atau agak putih.
  5. Nyeri pada kehamilan terakhir, saat berhubungan seks atau menjelang akhir hari.
  6. Di hadapan varises, ada sedikit pembengkakan pada vagina, vulva.
  7. Keparahan, tekanan pada daerah panggul adalah gejala lain yang mungkin dari penyakit varises.

Foto di bawah ini menunjukkan bagaimana penyakit ini memanifestasikan dirinya pada wanita.

Tahap penyakit

Untuk mencerminkan sifat dari perubahan patologis, penyakit ini dibagi menjadi tiga derajat:

Tergantung pada stadium penyakit, pengobatan yang tepat ditentukan.

Metode diagnostik

Metode diagnostik utama VRVMT adalah vena doppler ultrasonik vena panggul. Dalam studi ini, vena divisualisasikan dengan USG. Layar memperlihatkan adanya pelvis yang melebar, mengurangi kecepatan aliran darah di dalam pelvis. Ditentukan tanda-tanda disfungsi katup vena.

  1. Metode diagnostik yang informatif untuk VRVMT adalah phelografi perematochnaya. Ini adalah studi tentang pembuluh darah yang terkait dengan mengisinya dengan zat yang kontras, terlihat jelas pada radiograf. Hasilnya adalah serangkaian gambar pembuluh darah, di mana jaminan, pembuluh darah melebar, situs trombosis, dan keadaan katup terlihat. Metode ini dikontraindikasikan pada kasus intoleransi yodium (bagian dari kontras) dan kehamilan.
  2. Dalam kasus dicurigai laparoskopi VRVMT dilakukan: pemeriksaan rongga panggul dengan endoskop melalui tusukan kecil di dinding perut.
  3. Studi yang paling informatif dianggap ovariografi selektif: pemeriksaan x-ray pada pembuluh darah ovarium menggunakan kontras.
  4. Untuk tujuan diagnosis banding dengan penyakit lain pada organ panggul, computed tomography dapat dilakukan.

Hal ini diperlukan untuk melakukan diagnosis banding dengan penyakit seperti peradangan pada pelengkap, endometriosis, prolaps uterus, neuropati pasca operasi, radang usus besar atau kandung kemih, linu panggul, patologi sendi panggul.

Bagaimana cara menghilangkan penyakitnya?

Varises pelvis diperlakukan bersama oleh ahli bedah vaskular atau ahli phlebologi dengan dokter kandungan-ginekologi. Menurut konsep modern, perawatan terdiri dari bidang-bidang berikut:

  1. Normalisasi gaya hidup;
  2. Perawatan obat konservatif;
  3. Kompresi dan skleroterapi;
  4. Perawatan bedah.

Sembuhkan varises dari pelvis. Untuk melakukan ini, para ahli membuat rencana perawatan individu, dan wanita yang sakit harus mematuhi rekomendasi terapi dan profilaksis untuk hidup.

Selama kehamilan

Pada periode mengandung bayi, jika patologi tidak berkembang dan tidak mengganggu manifestasi gejala, taktik menunggu paling sering dipilih. Disarankan penggunaan harian celana dalam kompresi dan korset pendukung, serta latihan olahraga.

Metode perawatan operasional selama kehamilan dilarang, dan berlaku hanya jika ada ancaman terhadap kehidupan ibu. Setelah melahirkan pada 90% kasus, varises hilang sepenuhnya atau memasuki tahap regresi sendiri.

Dalam kasus lain, perlu berkonsultasi dengan ahli flebologi dan meresepkan perawatan yang diperlukan.

Bagaimana cara mengobati varises panggul?

Bahkan perawatan dengan kualitas terbaik tidak memungkinkan untuk sepenuhnya menyembuhkan varises dari pelvis. Namun, bagaimanapun, terapi yang memadai memungkinkan Anda untuk menyingkirkan sebagian besar manifestasi klinis dan secara signifikan meningkatkan kondisi pasien. Ini membantu untuk menyelesaikan tugas-tugas berikut:

  • normalisasi nada vena;
  • pencegahan proses stagnan di pembuluh panggul;
  • perbaikan nutrisi jaringan.

Agen farmakologis untuk penyakit ini diresepkan dan termasuk kelompok farmakologis berikut:

  • phlebotonics (menormalkan nada dan meningkatkan elastisitas dinding vena, meningkatkan reologi - fluiditas darah);
  • agen antiplatelet (mencegah pembekuan darah): trental, aspirin, pentylil;
  • fleboprotektor (memiliki efek anti-inflamasi dan anti-destruktif, mengurangi permeabilitas vaskular, meningkatkan drainase limfatik);
  • antioksidan dan pelindung membran (mencegah oksidasi, menghilangkan radikal bebas, mendukung kerja membran sel, pembelahan sel dan proses energi): vitamin C dan E, ubiquinone, licopid.
  • NSAID (ibuprofen, nise) - meringankan rasa sakit dan bertindak antiinflamasi;
  • enterosorbents (mengikat racun dalam usus): karbon aktif, smecta, polysorb.

Disarankan untuk menggunakan phlebotonics dan phleboprotectors:

  • Phlebodia 600 - mengurangi distensibilitas vena, menghilangkan kongesti vena, menormalkan aliran getah bening dan meningkatkan sirkulasi mikro, memiliki efek antiinflamasi - memerlukan waktu 2 hingga 4 bulan;
  • Detralex - meningkatkan nada dinding vena dan menormalkan aliran getah bening, durasi pengobatan adalah 6 bulan;
  • troksevazin (tersedia dalam bentuk tablet dan salep), membutuhkan waktu hingga 3 bulan, sebagai pengobatan lokal - untuk memproses vulva dan vena perineum;
  • eskuzan (tersedia dalam beberapa tetes);
  • venoruton;
  • antistaks;
  • vazoket.

Para ahli menyarankan terapi obat dikombinasikan dengan terapi fisik dan mengenakan pakaian dalam kompresi.

Dasar dari setiap perawatan adalah rejimen dan nutrisi yang tepat. Pertama-tama, pasien dengan VRVMT harus menyelesaikan masalah kondisi kerja. Jika memungkinkan, karyawan dipindahkan ke tempat kerja, tidak termasuk angkat berat, aktivitas fisik yang signifikan. Dalam hal pekerjaan sambilan atau berdiri, setiap 30 menit Anda harus beristirahat sejenak dengan latihan sederhana (berjalan di tempat, berjongkok, mengangkat lutut tinggi). Prinsip yang sama harus diikuti dalam waktu luang dari pekerjaan.

Juga perlu meninjau makanan. Lemak tahan api (lemak babi, daging berlemak), makanan pedas, bumbu, acar, daging asap dan acar, minuman beralkohol, merokok harus dikeluarkan dari diet. Menu ini beragam dengan banyak sayuran dan buah-buahan segar, minyak nabati (sumber vitamin E - antioksidan), sereal.

Terapi Fisik

Dianjurkan untuk menggabungkan terapi obat dan tradisional dengan latihan terapi khusus dan mengenakan pakaian dalam kompresi. Sistem aktivitas fisik untuk perawatan varises pada wanita terdiri dari latihan:

  1. "Birch". Hadapi permukaan yang keras dan nyaman. Angkat kaki ke atas dan perlahan lilitkan ke atas kepala. Pegang bagian pinggang dengan tangan Anda dan letakkan siku Anda di lantai, perlahan-lahan luruskan kaki Anda, angkat tubuh ke atas.
  2. "Sepeda". Kita berbaring telentang, kita meletakkan tangan kita di belakang kepala kita, atau kita menempatkannya di sepanjang tubuh. Mengangkat kaki mereka, kami melakukan gerakan memutar dengan mereka, seolah-olah kami sedang mengayuh sepeda.
  3. "Gunting". Posisi awal - di belakang. Kami sedikit mengangkat kaki tertutup di atas lantai. Kami berpisah ekstremitas bawah dalam partai, kami kembali dan kami ulangi.

Senam antivarikosa pernafasan, yang terdiri dari napas dalam / pernafasan yang dilakukan secara bergantian, tidak akan berlebihan.

Kompresi dan skleroterapi

Salah satu alat yang efektif dalam pengobatan varises di wilayah organ genital eksternal dan perineum adalah efek kompresi.

Prinsip metode ini mirip dengan penggunaan perban elastis untuk varises. Kompresi (kompresi) vena superfisialis dari luar menyebabkan pengosongan dari darah. Celana ketat atau celana pendek khusus yang terbuat dari rajutan medis kompresi mampu menciptakan efek seperti itu. Anda dapat membelinya di apotek khusus, toko, toko alat kesehatan, secara terpisah memilih ukuran dan kekuatan kompresi yang tepat.

Sclerotherapy - varises tusukan dengan pengenalan ke dalam lumen obat khusus (Sclerowein, Fibroveyn, Ethoxisclerol), yang menyebabkan adhesi. Perawatan tersebut dilakukan dengan varises pelvis (subkutan) eksternal tanpa harus dirawat di rumah sakit. Vena internal juga dapat sclerosed, tetapi prosedur ini secara teknis lebih kompleks dan berlangsung dalam kondisi operasi.

Metode rakyat

Kami menawarkan Anda untuk membiasakan diri dengan beberapa resep populer dan efektif:

  • Koktail Wortel Wortel besar harus dihancurkan menggunakan parutan halus, dan kemudian perasan jus sayuran melalui kain kasa. Dalam jus harus menambahkan satu sendok teh minyak biji rami. Minum minuman penyembuhan ini diperlukan setiap hari, terutama di pagi hari.
  • Larutan kastanye. Untuk menyiapkan obat, beberapa buah kastanye harus dihancurkan dan dituangkan dengan setengah liter alkohol medis (vodka biasa akan lakukan). Biarkan bersikeras selama 2 minggu. Untuk tujuan terapeutik, dianjurkan untuk minum 25 tetes tingtur, 3 kali sehari.
  • Infus dandelion. Satu sendok makan kulit pohon dandelion harus dikukus dalam segelas air mendidih. Setelah 2 jam, dinginkan dan saring obat yang dihasilkan. Ambil tingtur dandelion adalah satu sendok makan, 4 kali siang hari.

Efek terapeutik yang baik memberikan metode hirudoterapi yang sama. Disarankan bahwa lintah untuk lesi vena panggul ditempatkan di daerah sakral dan lumbar.

Konsekuensi dari varises panggul

Jika Anda mengamati setidaknya satu dari gejala di atas, berkonsultasilah dengan dokter untuk nasihat, jangan tinggalkan keadaan tanpa perhatian. Varises pelvis, melepaskannya sendiri, memiliki beberapa konsekuensi yang tidak menyenangkan:

  • kerusakan rahim;
  • kontraindikasi untuk melahirkan secara alami;
  • penampilan komorbiditas seperti varises dan wasir;
  • gangguan mental (peningkatan kecemasan, lekas marah, gangguan tidur, gangguan perhatian, ketakutan akan keintiman seksual karena sensasi menyakitkan).

Varises pelvis pada wanita adalah penyakit yang cukup serius yang dapat menyebabkan perkembangan sejumlah komplikasi yang tidak diinginkan. Kursus terapeutik dikembangkan oleh seorang spesialis, tergantung pada tingkat keparahan kondisi pasien dan faktor-faktor yang memprovokasi. Di hadapan komplikasi terkait, serta pada tahap akhir dari proses, intervensi bedah dianjurkan.

Pencegahan

Varises dapat dicegah dengan mengikuti langkah-langkah sederhana. Perlu mematuhi aturan berikut:

  • menghilangkan kerja keras;
  • bergerak lebih banyak;
  • jangan duduk berjam-jam di satu tempat;
  • menjalani gaya hidup sehat;
  • makan lebih banyak buah dan sayuran;
  • minum vitamin yang memengaruhi kondisi pembuluh darah;
  • tepat waktu mengobati penyakit kronis pada organ genital;
  • menyerah angkat besi.

Namun, jika tanda-tanda varises muncul, Anda harus segera mengunjungi dokter. Hal ini diperlukan untuk mengenakan pakaian rajut kompresi dan minuman yang memperkuat pembuluh darah. Obat-obatan ini diminum selama beberapa bulan, jika tidak maka tidak akan berpengaruh. Dengan demikian, varises organ pelvis adalah patologi yang umum di antara wanita.

Penyakit hantu atau varises pelvis: gejala dan pencegahan

Varises panggul kecil atau sindrom nyeri panggul kronis masih merupakan penyakit eksotis dengan batas diagnostik yang tidak jelas bagi banyak dokter.

Ini menjelaskan fakta bahwa beberapa dokter untuk waktu yang lama "tidak memperhatikan" penyakit ini pada pasien mereka, sementara yang lain menempatkan diagnosis ini pada hampir setiap detik orang yang menderita sakit perut yang tidak dapat dijelaskan secara persisten.

Sementara itu, kualitas kehidupan pasien di masa depan, kemampuannya untuk menikmati sisi intim hubungan dengan orang yang dicintai, dan kemampuan untuk melanjutkan rasnya tergantung pada deteksi tepat waktu varises dari vena panggul.

Deskripsi penyakit, prevalensinya, statistik

Fenomena nyeri panggul kronis telah dikenal dokter sejak lama. Tetapi hanya relatif baru-baru ini yang paling mungkin diketahui sebagai penyebabnya, varises pelvis. Penyakit ini pertama kali dideskripsikan pada tahun 1975 dan masih belum dipahami dengan baik.

Kemungkinan besar, patologi ini berkembang sesuai dengan algoritma berikut:

  1. Pleksus vena di panggul adalah formasi kompleks yang mencakup batang vaskular besar dan vena kecil yang memanjang darinya. Pada saat yang sama, sistem vena pelvis pada pria dan wanita berbeda dalam strukturnya, yang mengarah pada spesifikasi seksual dari penyakit ini - VRVMT jauh lebih umum di kalangan wanita.
  2. Karena tekanan pembuluh darah, penyumbatan vena total atau sebagian, perubahan nada dinding pembuluh darah, aliran darah dari vena panggul yang dalam terganggu.
  3. Akibatnya, vena berhenti untuk menjalankan fungsinya secara penuh: insufisiensi katup vena berkembang dan aliran darah normal terganggu.
  4. Di vena panggul mulai stagnasi terkait dengan injeksi ulang darah melalui pembuluh - ini memprovokasi varises dan pengembangan varises.

Gejala utama adalah nyeri, yang dicatat pada lebih dari 90% pasien. Tetapi prevalensi penyakit ini di antara populasi belum diklarifikasi: menurut berbagai penelitian, itu berkisar antara 6 hingga 80%. Kesenjangan besar dalam "kesaksian" hanya dijelaskan oleh kurangnya kualifikasi dokter diagnosa medis dalam diagnosis.

Penyebab dan faktor risiko

Penyebab varises panggul adalah setiap perubahan dalam tubuh yang dapat memicu dimulainya mekanisme patologis penyakit ini:

  • hernia inguinalis
  • tumor di panggul
  • peningkatan tekanan di perut karena sembelit
  • kehamilan dan persalinan
  • penyakit ginekologis (tekuk rahim, kista ovarium)
  • penyakit jaringan ikat, khususnya displasia
  • kemacetan di pembuluh panggul terkait dengan kehidupan seks yang rusak
  • kecenderungan genetik dan kelemahan bawaan dari dinding vena
  • penggunaan kontrasepsi oral jangka panjang
  • kecenderungan untuk trombosis

Faktor-faktor peningkatan risiko untuk VCRMT adalah:

  • kerja fisik yang berat;
  • kehidupan seks yang teratur atau tidak memuaskan;
  • pelecehan dalam kehidupan intim mengganggu hubungan seksual;
  • sejumlah besar kehamilan dan persalinan;
  • penyakit ginekologi yang sering;
  • kontrasepsi dengan hormon;
  • gangguan hormon dalam tubuh;
  • hipodinamik.

Klasifikasi dan tahapan varises

Dalam lingkungan medis, pemisahan kondisional VIRMT sesuai dengan sifat aliran untuk varises perineum dan genitalia eksterna (misalnya, labia) dan sindrom plinghora vena diterima. Klasifikasi ini tidak memiliki banyak arti praktis, karena dalam kebanyakan kasus, kedua bentuk ini terjadi secara simultan pada pasien sebagai memprovokasi penampilan satu sama lain.

Anda juga dapat menemukan klasifikasi penyakit berdasarkan akar penyebabnya. Dalam hal ini, VRVMT dibagi menjadi:

  • primer - disebabkan oleh buruknya kinerja katup vena;
  • sekunder - berkembang sebagai komplikasi dari penyakit inflamasi, ginekologis atau onkologis yang ada pada organ internal.

Ada juga upaya untuk mengklasifikasikan penyakit ini berdasarkan keparahan patologi. Dalam hal ini, ada 3 tahap varises panggul:

Apa yang berbahaya dan akan ada konsekuensinya

Jenis patologi vaskular ini tidak bisa disebut penyakit mematikan. Dalam waktu ditemukan, ia menyerah pada koreksi medis. Tetapi masalahnya adalah menemukan itu tidak mudah. Kurangnya pengetahuan tentang penyakit dan rendahnya kesadaran sebagian besar dokter diagnostik berperan dalam hal ini.

Ternyata pasien menderita penyakit ini selama bertahun-tahun tanpa menyadarinya. Sementara itu, sejumlah perubahan yang tidak dapat dibalikkan terjadi di tubuh mereka:

  • Varises berkembang, daerah-daerah yang berdekatan terlibat dalam proses patologis - vena organ reproduksi (misalnya, varises penis), perineum dan ekstremitas bawah muncul.
  • Disfungsi persisten organ genital internal muncul, yang dapat menyebabkan infertilitas atau ketidakmampuan untuk menahan kehamilan pada wanita.
  • Terhadap latar belakang rasa sakit, berbagai gangguan psiko-emosional dari jenis neurasthenia berkembang.
  • Karena rasa sakit kronis, diperburuk selama keintiman, seseorang dapat sepenuhnya berhenti berhubungan seks.
  • Yang paling langka dan pada saat yang sama, komplikasi paling serius dari varises panggul adalah trombosis vena dan tromboemboli paru. Mereka ditemukan di sekitar 5% kasus, tetapi selalu mematikan.

Simtomatologi

Gejala khas varises dan pembuluh panggul, yang membutuhkan perawatan ke dokter untuk perawatan, termasuk:

  • Nyeri kronis. Sensasi nyeri paling sering terlokalisasi di perut bagian bawah, kadang-kadang "diberikan" di pangkal paha dan punggung bawah. Diperkuat pada paruh kedua siklus menstruasi pada wanita, setelah melakukan hubungan intim atau berdiri lama di kaki.
  • Debit dari saluran genital. Ini adalah gejala "wanita" yang khas. Dalam hal ini, debit biasanya dalam penampilan dan tidak berbau asing. Pasien hanya terganggu oleh jumlah mereka yang luar biasa besar.
  • Tanda-tanda eksternal penyakit - spider veins atau peningkatan pola vena di pinggul, di daerah selangkangan - terjadi pada sekitar setengah dari pasien. Pada pria, mungkin ada sedikit pelebaran pembuluh darah di penis.
  • Gangguan siklus menstruasi pada wanita dan gangguan kencing pada pasien dari kedua jenis kelamin jarang terjadi dan menunjukkan bentuk penyakit yang sedang berjalan.

Kapan saya harus ke dokter dan yang mana?

Alasan pergi ke dokter bisa salah satu dari gejala di atas. Tidak mungkin untuk menunda itu, karena mencari tahu penyebab sebenarnya dari ketidaknyamanan dan penunjukan pengobatan yang efektif akan memakan waktu lama.

Diagnostik

Menurut peneliti Amerika, pada awal 2000-an, hanya 2% dari pasien dengan VRVMT pada awalnya menetapkan diagnosis yang benar. Kadang-kadang hasil dari kesalahan diagnostik adalah pengangkatan organ genital pada wanita, meskipun ini bisa dihindari jika metode yang paling akurat untuk mendiagnosis varises panggul digunakan:

  • Pemeriksaan ultrasonografi dan Doppler pada vena - memungkinkan untuk mencurigai varises;
  • Phlebography - studi invasif yang memungkinkan Anda untuk secara akurat menentukan keberadaan dan luasnya penyakit;
  • Laparascopy sangat diperlukan untuk diagnosis diferensial VRVMT dari penyakit ginekologi simtomatologis yang serupa (endometriosis, mioma, kolpitis).
  • Ovariografi selektif - studi keadaan vena melalui pengenalan agen kontras, dianggap sebagai metode diagnostik yang paling objektif.
  • Pencitraan resonansi magnetik atau komputasi memungkinkan Anda untuk menentukan detail perjalanan penyakit dan membedakannya dari patologi non-ginekologis lain yang memiliki gejala yang mirip (penyakit artikular, penyakit Crohn, dll.).

Metode pengobatan

Dalam perawatan VRVMT, tugas-tugas berikut:

  • menormalkan nada vaskular;
  • meningkatkan nutrisi jaringan;
  • mencegah stagnasi dan kemungkinan komplikasi.

Pengobatan varises pelvis pada saat yang sama dapat berjalan dalam beberapa arah, sementara intervensi bedah hanya diperlukan untuk 3 tahap penyakit.

Varises pelvis: pengobatan dan pencegahan

Varises pada wanita paling sering dikaitkan dengan rasa berat di kaki, dengan urat yang membesar di betis, dan ketidaknyamanan dengan duduk atau berjalan untuk waktu yang lama. Hanya sedikit orang yang tahu bahwa varises juga ada di panggul, yang menyebabkan ketidaknyamanan yang cukup besar pada seks yang adil dan secara signifikan membatasi kualitas hidup mereka.

Pada artikel ini kita akan melihat penyakitnya, berbicara tentang perawatannya dan, yang terpenting, pencegahan penyakit ini.

Beberapa informasi tentang penyakit ini

Varises pelvis pada wanita (VRVMT) - masalah medis yang kompleks. Banyak kasus pengobatan yang berhasil dari penyakit kronis ini telah dijelaskan. Namun, VRVMT sering tidak terdiagnosis. Pada penyakit ini, kemungkinan kesalahan diagnostik tinggi, terutama pada tahap awal.

VRVMT disebabkan oleh dua alasan utama:
1. Obstruksi vena organ panggul (ovarium, tabung, uterus), menyebabkan peningkatan tekanan di daerah yang mendasari dan ekspansi mereka.
2. Penyumbatan batang vena besar, di mana jaringan jalur keluar vena "bypass" (agunan) yang luas berkembang dengan ekspansi mereka.

VRVMT dengan usia semakin umum. Jadi, dapat ditemukan pada 20% anak perempuan berusia 17 tahun. Pada wanita perimenopause (45 - 50 tahun), frekuensi kemunculan VRVMT sudah 80%.
80% dari semua kasus VRVMT - varises. Sangat jarang (1%) ada varises dari ligamentum uterus yang luas.

Penyebab dan mekanisme penyakit

Dasar VRVMT - displasia jaringan ikat. Ini merupakan pelanggaran terhadap struktur dan fungsi jaringan ikat di seluruh tubuh. Ini memanifestasikan dirinya dengan kelemahan elemen yang menghubungkan sel-sel di semua jaringan. Salah satu konsekuensi dari displasia jaringan ikat adalah kelemahan dinding pembuluh darah, terutama pada pembuluh darah dengan jumlah kecil jaringan otot, yaitu di pembuluh darah. Alasan untuk pengembangan displasia jaringan ikat dianggap efek buruk janin selama kehamilan, pencemaran lingkungan.
VRVMT terjadi di bawah aksi faktor-faktor pemicu berikut:
- lama tinggal dalam posisi berdiri atau duduk selama kegiatan profesional; kerja fisik yang berat;
- Sering menggunakan hubungan seksual yang terputus sebagai metode kontrasepsi, anorgasmia;
- Kehamilan dan persalinan yang sering;
- banyak penyakit ginekologis, misalnya, endometriosis, salpingitis, penyakit ovarium, punggung rahim ke belakang (retroflexio);
- Pelanggaran siklus menstruasi, peningkatan kadar estrogen; Ada kemungkinan bahwa terapi penggantian hormon dan kontrasepsi hormonal memainkan peran negatif tertentu.

Gejala penyakitnya

Nyeri perut bagian bawah kronis adalah gejala paling umum dari VRVMT. Paling sering mereka sakit, menarik, "memberi" ke punggung bagian bawah dan selangkangan. Pada setengah dari pasien, rasa sakit meningkat sebelum menstruasi. Rasa sakit dapat dipicu oleh tinggal lama dalam posisi duduk atau berdiri, aktivitas fisik yang berat. Terkadang penyebab peningkatan rasa sakit adalah hubungan seksual.

Banyak wanita mencatat peningkatan sekresi dari saluran genital tanpa alasan. Periode menyakitkan adalah karakteristik, sindrom pramenstruasi diekspresikan.

Salah satu manifestasi VRVMT adalah rasa sakit di daerah selangkangan. Gangguan buang air kecil dapat muncul.

Pada pemeriksaan, varises dapat dilihat di pinggul, bokong, dan perineum.

Metode diagnostik

Metode diagnostik utama VRVMT adalah vena doppler ultrasonik vena panggul. Dalam studi ini, vena divisualisasikan dengan USG. Layar memperlihatkan adanya pelvis yang melebar, mengurangi kecepatan aliran darah di dalam pelvis. Ditentukan tanda-tanda disfungsi katup vena.
Metode diagnostik yang informatif untuk VRVMT adalah phelografi perematochnaya. Ini adalah studi tentang pembuluh darah yang terkait dengan mengisinya dengan zat yang kontras, terlihat jelas pada radiograf. Hasilnya adalah serangkaian gambar pembuluh darah, di mana jaminan, pembuluh darah melebar, situs trombosis, dan keadaan katup terlihat. Metode ini dikontraindikasikan pada kasus intoleransi yodium (bagian dari kontras) dan kehamilan.
Dalam kasus dicurigai laparoskopi VRVMT dilakukan: pemeriksaan rongga panggul dengan endoskop melalui tusukan kecil di dinding perut.

Studi yang paling informatif dianggap ovariografi selektif: pemeriksaan x-ray pada pembuluh darah ovarium menggunakan kontras.

Untuk tujuan diagnosis banding dengan penyakit lain pada organ panggul, computed tomography dapat dilakukan.

Hal ini diperlukan untuk melakukan diagnosis banding dengan penyakit seperti peradangan pada pelengkap, endometriosis, prolaps uterus, neuropati pasca operasi, radang usus besar atau kandung kemih, linu panggul, patologi sendi panggul.

Perawatan

Terapi VRVMT bertujuan untuk mencapai tujuan-tujuan berikut:
1. Penghentian aliran darah balik melalui pembuluh darah ovarium.
2. Normalisasi nada vena, meningkatkan suplai darah ke jaringan.
3. Menghilangkan gejala: nyeri, perdarahan, dan sebagainya.

Perawatan VRVMT mencakup dua komponen utama:
1. Pengobatan saja selama eksaserbasi.
2. Penggunaan terapi fisik secara berkelanjutan untuk pencegahan kekambuhan.

Dalam terapi obat, peran utama dimainkan oleh obat-obatan venotonic (yang meningkatkan nada pembuluh darah) dalam kombinasi dengan angiogregants (yang mencegah pembentukan gumpalan darah di pembuluh darah). Pentoxifylline juga diindikasikan.

Obat venotonic modern adalah "Phlebodia 600" (diosmin). Ini dapat diresepkan pada periode trimester II - III kehamilan. Diosmin mengurangi kelenturan pembuluh darah, mengurangi tingkat stagnasi darah di dalamnya, meningkatkan aliran getah bening dan membantu meringankan pembengkakan. Ini menormalkan sirkulasi mikro di jaringan, meningkatkan suplai darah mereka. Phlebodia 600 juga memiliki efek anti-inflamasi.

Minum obat ini pada 1 tablet di pagi hari dengan perut kosong dengan jangka waktu hingga 4 bulan.

Dengan ketidakefektifan obat-obatan venotonic yang berulang, perawatan bedah menjadi mungkin.
Metode terbaik adalah penyumbatan buatan (embolisasi) dari ovarium. Hal ini dilakukan dengan menggunakan agen sclerosing khusus, yang dimasukkan melalui kateter tipis di bawah kontrol x-ray. Intervensi semacam itu kurang traumatis dan efektif.
Jika intervensi semacam itu tidak mungkin dilakukan, pengangkatan secara bedah vena yang terkena dilakukan.
Pengobatan simtomatik adalah penerimaan obat antiinflamasi nonsteroid untuk sindrom nyeri.

Obat tradisional

Obat tradisional yang paling populer untuk varises adalah kastanye kuda, akar dandelion, kombucha (chaga). Disiapkan dengan cara yang berbeda, infus dan larutan farmasi dari dana ini menormalkan nada vena. Mereka dapat digunakan untuk mengobati varises tidak hanya pada ekstremitas bawah, tetapi juga pada panggul kecil.

Pencegahan

1. Normalisasi kondisi kerja dengan pengecualian tinggal lama dalam posisi duduk atau berdiri. Senam industri, istirahat teratur dalam pekerjaan. Tidak termasuk aktivitas fisik yang berat, angkat berat.
2. Normalisasi kursi, singkirkan sembelit. Dalam diet harus lebih banyak serat dan minyak nabati. Pengabaian alkohol dan merokok. Pengecualian dari pasokan makanan pedas dan asin.
3. Mandi kontras menaik harian di area selangkangan.
4. Latihan dalam posisi tengkurap dengan kaki terangkat ("sepeda", "birch", "gunting").
5. Latihan pernapasan: pernapasan lambat dengan partisipasi otot-otot perut.
6. Memakai celana ketat kompresi medis kelas II.
7. Asupan profilaksis obat venotonic 3–4 kali setahun.

Pengobatan yang efektif diakui dalam kasus ketika gejala penyakit berhenti, aliran keluar vena meningkat sesuai dengan studi instrumental, dan kualitas hidup pasien meningkat.

Dokter mana yang harus dihubungi

Jika diagnosis sudah ditetapkan, lebih baik dirawat oleh seorang ahli flebologi - spesialis penyakit pembuluh darah. Jika seorang wanita tidak tahu alasan untuk rasa sakit yang konstan di perut bagian bawah, dianjurkan untuk berkonsultasi dengan dokter kandungan. Dalam hal kesulitan, seorang ahli saraf dan ahli urologi diperiksa. Yang penting dalam pengenalan penyakit adalah kualifikasi dokter tentang diagnosa radiasi dan ultrasonografi. Seorang ahli fisioterapi, ahli fisioterapi, ahli gizi, dan dalam beberapa kasus ahli bedah vaskular mengambil bagian dalam perawatan.

Varises pelvis - daripada mengobati

Varises pelvis, berbeda dengan pelanggaran serupa pada tungkai bawah, tidak selalu terlihat. Tapi dia juga menanggung bahaya besar bagi kesehatan. Dapat menyebabkan kerusakan aliran darah di organ internal dan pelanggaran fungsi mereka.

Perbedaan varises dan vena sehat

Dinding pembuluh vena yang sehat selalu dalam kondisi baik - ini memungkinkannya mempertahankan aliran darah.

Dinding berkurang, meskipun tidak sebanyak di arteri. Dan efek ini ditingkatkan dengan mengurangi otot-otot halus dan tulang.

Semua vena yang terletak di bawah jantung, mis. di tungkai, perut, panggul dan dada. Mereka memiliki katup di dinding mereka. Mereka mewakili "kantong" yang dibentuk oleh endotelium pembuluh darah.

Diatur sedemikian rupa sehingga darah yang mengalir ke jantung melewati tanpa hambatan. Dan dengan gerakan retrograde, itu mengisi katup dan menutup kapal.

Dengan demikian, darah selalu mengalir dari pinggiran ke jantung. Bahkan melawan gravitasi (pada seseorang dalam posisi berdiri atau duduk).

Varises mengalami sejumlah perubahan pada peralatan katup. Mereka telah mengurangi nada dinding dan meningkatkan permeabilitasnya. Dengan demikian, kondisi untuk stagnasi darah dibuat dalam pembuluh varises.

Bagian dari cairan mengalir di sekitar, menyebabkan limpahan pembuluh sehat. Serta memprovokasi pelanggaran nada yang sudah ada di dalamnya.

Apa itu dan apa itu varises berbahaya dari pelvis

Varises dapat mempengaruhi pembuluh perifer di setiap area tubuh.

Manifestasi patologi pada tungkai paling terlihat - ini menciptakan cacat estetika yang signifikan. Tetapi fenomena yang sama pada organ perut atau panggul untuk waktu yang lama tidak menunjukkan gejala.

Penyakit ini paling berbahaya bagi organ reproduksi wanita, setidaknya - kandung kemih. Lesi rektum varises dimanifestasikan oleh wasir.

Varises pelvis wanita mungkin memiliki berbagai penyebab, yang akan dibahas kemudian. Tetapi penyakit ini menyebabkan gangguan aliran darah dalam sistem reproduksi, sebagai akibatnya - kemunduran fungsinya.

Seorang wanita mungkin melihat perubahan dalam siklus menstruasi, rasa sakit, munculnya tanda-tanda gangguan hormonal. Paparan fisik dapat menyebabkan pecahnya pembuluh darah dan pendarahan.

Alasan

Penyakit ini multifaktorial, mis. muncul karena pertemuan sejumlah alasan. Diantaranya adalah:

  • Predisposisi herediter;
  • kurangnya aktivitas fisik;
  • komplikasi kehamilan;
  • kelebihan berat badan;
  • penyakit pada sistem kemih dan usus;
  • kerja fisik yang berat.

Kehadiran satu atau bahkan beberapa faktor buruk tidak berarti bahwa vena panggul melebar.

Ini menunjukkan risiko tinggi patologi semacam itu. Wanita dengan anak-anak lebih rentan terhadap itu daripada pria.

Tanda-tanda pertama penyakit ini biasanya muncul sekitar 40 tahun atau akhir kehamilan. Tetapi awal patologi yang sebenarnya terjadi jauh lebih awal.

Derajat patologi

Ada tiga derajat perkembangan varises:

  1. Ringan - kerusakan pada satu atau lebih pembuluh perifer organ genital. Paling sering tanpa gejala, mungkin sementara, pemeriksaan ulang diperlukan.
  2. Derajat rata-rata adalah perluasan vena besar parametrium (lapisan luar rahim) atau miometrium (lapisan otot). Menyebabkan penyimpangan menstruasi, penurunan kesehatan.
  3. Lesi varises yang parah dan pembengkakan pada sebagian besar organ sistem reproduksi wanita. Gangguan seksual yang serius, risiko tinggi penyakit dan infertilitas.

Gejala penyakitnya

Gejala varises bervariasi tergantung pada lokasi dan luasnya lesi. Pada tahap awal penyakit paling sering terjadi tanpa gejala.

Dengan perkembangan penyakit, gatal muncul di genitalia eksternal, berat dan rasa sakit.

Sensasi ini mengubah intensitas tergantung pada fase siklus menstruasi. Dapat meningkat selama pendarahan dan melemah beberapa hari setelahnya.

Juga, seorang wanita mungkin memperhatikan bahwa haidnya menjadi lebih menyakitkan dan banyak. Hubungan seksual menjadi menyakitkan, ada masalah dengan kehamilan dan kehamilan.

Metode diagnostik untuk varises panggul

Ada beberapa cara untuk mendeteksi penyakit. Yang pertama dan termudah dari mereka adalah pemeriksaan ginekologis. Ini mengungkapkan pembuluh darah melebar pada kulit, dinding vagina dan leher rahim. Juga, datanya dapat secara tidak langsung mengindikasikan penyebabnya - endometriosis, erosi serviks.

Metode yang paling dapat diandalkan - USG ginekologis. Keuntungannya adalah ia mengungkapkan varises parametrium, saluran tuba dan ovarium. Juga, hasil penelitian ini memberikan informasi yang lebih lengkap tentang keadaan sistem reproduksi.

Dalam kasus kontroversial, MRI, apusan vagina, tes darah untuk hormon seks, dan kuretase diagnostik ditentukan.

Kepada siapa dari para ahli untuk meminta bantuan

Ginekolog menangani pengobatan patologi ini bekerja sama dengan ahli bedah vaskular. Untuk gangguan hormonal, konsultasi endokrinologis diperlukan.

Karena penyakit ini multifaktorial, spesialis lain dapat bergabung dengan pengobatannya jika perlu.

Metode terapi

Sebelum Anda merawat pelvis varises, Anda harus menjalani pemeriksaan lengkap sistem reproduksi. Identifikasi kemungkinan patologi - sebagai suatu peraturan, penyakit ini berkembang dengan latar belakang gangguan lain.

Untuk efisiensi yang lebih besar, pendekatan terintegrasi digunakan. Beberapa metode terapi diterapkan sekaligus, yang membuatnya lebih berhasil.

Perawatan obat-obatan

Ini termasuk mengambil obat yang meningkatkan nada dinding pembuluh darah (hesperidin, diosmin). Serta alat yang mengurangi permeabilitas jaringan dinding pembuluh darah. Persiapan asam askorbat, asam nikotinat dan rutin.

Penerimaan mereka dapat diterima bahkan selama kehamilan dan setelah melahirkan, jika gejala pertama muncul tepat saat itu.

Selain itu, dokter dapat merekomendasikan pengencer darah - asam asetilsalisilat, vitamin K.

Pada kehamilan, penggunaannya hanya diizinkan setelah berkonsultasi dengan dokter kandungan-kandungan, jika manfaatnya melebihi kemungkinan bahaya.

Kompresi dan skleroterapi

Celana ketat dan sabuk kompresi dipakai untuk mencegah komplikasi varises. Mereka membuat tekanan pada pembuluh-pembuluh organ genital eksternal, mencegah mereka dari meluap.

Karena hal ini, aliran vena normal atau mendekati normal dipertahankan di seluruh pelvis. Tingkat kompresi ditentukan oleh dokter. Anda bisa mengenakan pakaian dalam seperti itu selama kehamilan.

Skleroterapi adalah prosedur memperkenalkan persiapan khusus ke dalam pembuluh darah, yang merangsang respons peradangan jangka pendek. Dan kemudian - selesaikan vena yang rusak dan ubah menjadi penyempitan. Aliran darah di dalamnya berhenti sepenuhnya.

Prosedur ini dapat dilakukan pada 2-3 trimester kehamilan, jika tidak ada kontraindikasi.

Operasi

Perawatan bedah varises pelvis adalah pengangkatan daerah yang terkena. Yang dapat dilakukan dalam beberapa cara, tergantung pada kondisi pasien.

Dalam beberapa kasus, perlu dilakukan reseksi parsial organ (ovarium). Atau pengangkatan total (ovarium, tuba fallopi, uterus).

Pada wanita usia subur, dokter berusaha melestarikan organ reproduksi.

Terapi Fisik

Ini adalah latihan yang membantu meningkatkan aliran darah dan mengurangi stasis vena. Yang paling sering digunakan dan efektif - "birch". Selain menekuk ke belakang dalam posisi lutut-siku, berbagai latihan untuk mengangkat kaki dan area sakrum.

Mereka berkontribusi pada aliran darah dari pembuluh yang terkena karena gravitasi.

Obat tradisional

Perawatan tradisional kurang efektif dibandingkan terapi rumah sakit. Namun, mereka dapat secara signifikan meningkatkan kesejahteraan pasien.

Untuk melakukan ini, gunakan bak mandi dengan tanaman obat - dahan willow, ek, rumput kering dan chamomile.

Mereka memiliki efek menenangkan, mengurangi ketegangan dan merangsang aliran darah organ yang terkena.

Kiat Pencegahan

Tidak mungkin untuk sepenuhnya menghilangkan semua faktor yang mempengaruhi aliran keluar vena. Tetapi Anda dapat mengurangi dampaknya. Misalnya, luangkan waktu untuk berolahraga, pertahankan berat badan dalam kisaran normal.

Yang paling penting adalah pencegahan varises panggul selama kehamilan. Selama periode ini, pastikan untuk mengikuti diet dan aktivitas fisik. Dan juga untuk vitamin yang cukup.